Bisnis  RDK Gandeng Saudagar Melayu Budaya  Wapres Jusuf Kalla Bersedia Hadir Pada Acara Perhelatan Tamadun Melayu Antar Bangsa di Lingga Jurnalistik  Dua Tokoh Pers Raih Anugerah, Ramon Moderator Nasional Sahabat  Puisi dari Komunitas Penyair Asean - Korea Aktifitas  Gubernur Kembali Cari Klub di Liga 2 Profil  Sebesar Apa Naga dalam Diri Kita

Rida mungkin telah ditakdirkan menjadi Raja Media di Sumatera Bagian Utara. Sukses dengan bisnis media, Rida seperti menggelinding ke dunia bisnis .Meski begitu sibuk degan berbagai kegiatan kewartawanan dan juga bisnisnya, ternyata Rida tak pernah lepas dari dunia kesusastraan dan perhatiannya terhadap pelestarian dan pengembangan budaya Melayu
 

MAKALAH

Download

Download

Home/Buku

Bulang Cahaya


Novel Bulang Cahaya ini, ditulis dengan setting daerah Kepulauan Riau sampai ke pantai timur semananjung Malaysia,dengan latar belakang sejarah Kerajaan Melayu Riau Lingga. Tetapi, novel ini tetaplah sebuah karya fiksi. Sebuah karya hasil rekaan dan imajinatif.  Karena itu,  kalau sekiranya di dalam novel ini terdapat nama, waktu, peristiwa, dan indikasi-indikasi lainnya yang sama atau hampir bersamaan dengan nama-nama tokoh sejarah, sama dengan peristiwa, dan sama dengan waktu di mana Kerajaan Riau Lingga itu eksis, maka semuanya itu  adalah suatu kebetulan, yang dimaksudkan bukan sebagai fakta sejarah, namun semata-mata  hanya untuk dijadikan sebagai alur dan  kerangka cerita,  agar berbagai  peristiwa  yang diceritakan, yang sempat terpikirkan, akan menjadi mudah diingat, gampang dibaca, dan enak direnungkan.


Novel ini, semula saya rencanakan berupa sebuah trilogi. Bagian pertama diberi judul “Luka Yang Berdarah Kembali”, dan sempat dimuat sebagai cerita bersambung di Harian Riau Pos, beberapa tahun lalu. Namun karena teknis pemuatannya kurang teliti, dan terdapat banyak salah  ketik, salah sambung dan lainnya, sehingga menjadi karya yang sangat tidak utuh. Banyak kelemahan, dan memerlukan revisi dan penulisan ulang. Bagian kedua diberi judul “Merajut Mimpi di Inderasakti”, sudah hampir rampung dan siap untuk dipublikasi. Namun dengan berbagai pertimbangan, dan perbaikan di sana-sini, akhirnya bagian ini tetap belum terpublikasikan.

Bahagian ketiga, direncanakan akan diberi judul  “Dendam Seorang Kekasih”, belum sempat ditulis, meski kerangka ceritanya sudah disiapkan. Tetapi, ketika ketiga-tiga  bagian itu saya baca ulang, dan saya  kembangkan sebagai sebuah  kerangka cerita yang utuh dan berkelanjutan, maka saya membayangkan ceritanya mengalir bagaikan cerita dalam film drama sejarah Helen of Troy. Akhirnya saya  memutuskan untuk menyatukan saja  semua bagian tersebut sebagai sebuah cerita, dan kemudian memberikannya judul Bulang Cahaya. Sebuah judul yang tidak serta-merta merujuk dan menunjuk pada nama  tokoh- tokoh dalam novel ini. Tidak juga untuk menandai peristiwa-peristiwa utamanya yang menjadi teras novel  ini. Judul ini lebih dimaksudkan untuk melambangkan sebuah sisi kehidupan, sebuah percikan waktu dan dinamika hidup, di mana cinta, harapan, dendam, benci, dan ketidakberdayaan  menyatu dan berbancuh di dalamnya. Saya selalu terkesan dengan pantun lama Melayu:

    Sudah tahu peria pahit
    Mengapa digulai dalam pasu
    Sudah tahu bercinta sakit
    Mengapa tak jera dari dahulu

Novel ini ujud,  tentu saja berkat bantuan dan dukungan banyak pihak. Baik dalam bentuk gagasan, saran maupun percikan-percikan percakapan yang menjadi sumBulang Cahayaber inspirasi. Karena itu, saya ingin menghaturkan penghargaan dan terima kasih yang dalam kepada  semua pihak yang telah membantu. Khususnya kepada saudara Hasan Junus, sahabat saya, seorang budayawan, sastrawan, teman berdiskusi, yang telah menjadi salah satu sumber inspirasi lahirnya novel ini.

Hasan telah mendedahkan  kepada saya sejumlah aspek dramatik dari bingkai sejarah Kerajaan Riau Lingga yang kemudian mengilhami saya untuk menjadikannya sebagai  alur cerita dan peristiwa yang dibangun dalam novel ini. Hasan Junus juga telah menunjukkan kepada saya fase-fase  penting dari sejarah Kerajaan Riau Lingga yang menarik untuk diangkat sebagai kekuatan  dan teras cerita ini. Saya berhutang budi padanya, karena melalui berbagai buku yang telah ditulisnya, terutama tentang perjalanan sejarah dan kebudyaaan Melayu Riau,  telah menjadi   referensi saya. Saya telah mencatat bagian-bagian  yang menarik dari buku-buku itu, untuk saya renungkan  dan kemudian menjadi nafas dan geliat dalam novel ini. Tak jarang dalam berbagai diskusi dengannya, saya mendapat semangat dan inspirasi baru untuk memperkaya novel ini.

Untuk bahan riset saya memang membaca juga beberapa sumber sejarah Kerajaan Riau Lingga seperti Tuhfat an Nafis karya Raja Ali Haji, Silsilah Melayu Bugis karya Arenawati, Sejarah Riau (Muchtar Luthfi dkk.) dan karya-karya bernafaskan sejarah Riau Lingga lainnya. Bahkan berdasarkan bahan bacaan itu, beberapa tahun lalu saya pernah membuat sebuah kertas kerja dengan judul “Ranjang Pengantin Melayu-Bugis“ untuk bahan diskusi yang diselenggarakan oleh KNPI (Komite Nasional Pemuda Indonesia) Riau yang diadakan di Pulau Penyengat. Kertas kerja itu boleh dikatakan menjadi embrio novel ini.

Terima kasih yang  dalam juga saya sampaikan kepada saudara Dahlan Iskan, CEO Jawa Pos Group, yang bukan hanya seorang  entrepreneur yang sukses dan wartawan yang handal, tetapi juga  pembaca yang sangat kritis. Dia telah membaca  bab  demi bab dari novel ini,  yang saya e-mail-kan  kepadanya di Tian Jin, China, dan dia telah membuat beberapa catatan dan melakukan editing yang sangat baik, sehingga telah ikut memberi warna  dan kekuatan lain bagi isi novel ini. Kesediaannya meluangkan waktu, sungguh merupakan surprise buat saya, dan telah menandai persahabatan intelektual kami yang telah kami bangun selama ini.

Kemudian, tentu saja terima kasih yang sama besarnya kepada saudara Hary B Kori’un, dan Furqon LW, dua anggota dewan redaksi harian pagi Riau Pos. Koriun yang juga seorang novelis itu,telah mengedit bahasa, struktur kalimat, dan istilah-istilah,sehingga novel ini tetap terjaga dalam  aspek bahasanya, namun tetap terasa geliat dan semangat kemelayuannya. Sementara Furqon yang juga seorang perupa, merancang ilustrasi sampul dan menata  wajah buku ini, sehingga novel ini, menjadi sebuah buku yang menarik, mudah dibaca, dan gampang dibawa.

Novel ini, juga disertai dengan sebuah catatan penutup yang ditulis oleh saudara Maman S Mahayana, seorang sastrawan Indonesia yang sangat dikenal dengan kritik dan telaah sastranya. Dengan catatan itu, novel ini menjadi sebuah karya  yang dapat berbagi pikir kepada pembaca dengan sejumlah pemahaman dan pandangan-pandangan yang sangat menarik dan kritis.Untuk itu, saya sangat berterima kasih kepadanya, yang telah bersedia meluangkan waktunya, untuk menulis catatan-catatannya. Sebuah kehormatan lain buat saya.

Akhirnya, novel ini saya dedikasikan kepada isteri saya Asmini Syukur yang senantiasa sabar dan tetap memberi ruang dan waktu bagi saya untuk menyiapkan novel ini. Juga kepada anak-anak dan cucu saya, dan mereka yang selama ini juga telah menjadi lautan dan samudera cinta saya.

 
Elang putih
    berekor panjang
    mengigal berahi    
    di ujung tanjung
    mengirim isyarat
    ke semua pintu :
        Terimalah cintaku
        cinta tak berkeris
        cinta tal bersuku
        cinta yang tak tersurat
        dalam lagu-lagu
            
        Angin berkisar
        perahu berlayar
        ku dengar sendumu
        di ujung sitar :
              layang-layang
            bertali benang
            putus benang
            tali belati
            cinta ku lepas, cinta ku kenang
            cinta sejati, ku biar pergi
            hati ku kusut
            rindu ku hanyut
            berahi ku luput

    Ombak gemuruh

    mengobar dendam
    membakar hari
     mengubur mimpi
    mengirim rindu
    ke semua pintu  :
        Inilah cinta ku
        ku dulang jadi timah
         ku pahat jadi patung
        ku rendam jadi rempah
        ku gulai bagai rebung
        ku simpan duka ku
        sampai ke ujung

    Kemarau menderau
    padang kerontang
     sedih
    pedih
    dendam
    rindu
    sangkak
     pantang
    sumpah
    seranah
     jadi barah
     jadi luka
    sejarah

    Elang putih
    berekor panjang
    mengingal sendiri
     di ujung petang

    mengirim rindu
    ke semua pintu :
        Kini cinta ku
        jadi sembilu
                               

Pekanbaru,  Juli 2007.


++ Buku Lainnya »